jump to navigation

Lagi-lagi Hal Exam [Episod Dua] May 26, 2008

Posted by ibnukhair in Tazkirah.
trackback

Salamun alaikum… Kita berjumpa lagi. Lama juga nak menyambung idea penulisan tentang hal periksa ni. Bukan apa, hujung minggu yang agak sibuk… Masa untuk orang lain.. Menghantar segorombolan pemuda kecil ke Kem Remaja Muslim dan pelbagai aktiviti lagi. Muga Allah menjadikan mereka sebagai generasi Rabbani yang memahami asal-usul kejadian di muka bumi.

Oh ya, bicara pasal periksa, kalian pasti pernah mendengar beberapa keluhan dan dengusan kecil keluar dari mulut sendiri dan rerakan.. Mari kita kaji tahap relevansinya …

Kes 1: “Kan ke Lecturer dah habaq kelmarin soalan camni kuar. Hang tak caya ke?”

Katakanlah: “Apakah di antara sekutu-sekutumu ada yang menunjuki kepada kebenaran?” Katakanlah: “Allah-lah yang menunjuk kepada kebenaran”. Maka apakah orang-orang yang menunjuki kepada kebenaran itu lebih berhak diikuti ataukah orang yang tidak dapat memberi petunjuk kecuali (bila) diberi petunjuk? Mengapa kamu (berbuat demikian)? Bagaimanakah kamu mengambil keputusan? [QS 10:35]

Ulasan saya: Sekiranya kita amati, adakalanya jawapan kepada semua permasalahan kehidupan sudah jelas terpampang di depan mata. Lebih ralat lagi bilamana kita tahu bahawa ianya satu soalan yang amat PASTI akan kita tempuhi dan telah dibocorkan awal-awal tentang jawapan yang tahap koreksinya 100&, manakala kita masih tidak mengendahkannya. Justeru, adakah telah sampai kepada kamu berita tentang hari akhirat?

Kes 2: “Dude, ko kabo soklan had lukis-lukis tu masuk.. beriye siut aku baca, haram tak masuk.. Dah tu, aku panggil-panggil tadi buat tak gheti jerk… Perghh.. nyirap seh..”

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku, akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamu pun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. Sesungguhnya orang-orang yang lalim itu mendapat siksaan yang pedih. [QS 14:22]

Ulasan saya: Rentetan kes pertama, kita adakalanya lebih suka mendengar cakap-cakap tepi tanpa rujukan yang sahih. Kerap kali juga kita cenderung berbuat zalim ke atas diri sendiri (mengikut hawa nafsu dan bisikan manis laknatullahialaik) atas dasar kecetekan ilmu, malas yang melampau, tidak mahu bertanya, dan mengikut semberono tanpa usul periksa. Siapa yang lebih kita suka ikuti di dunia ini sungguhpun telah banyak janji-janji mereka untuk menyesatkan anak adam? Kelak, siapa yang bakal dipertanggungjawabkan? Salah siapa? Kita atau mereka?

Ini pula antara kes “penipuan” abad ini yang paling saya suka.. Ianya berlaku sejurus sebelum peperiksaan bermula.. ataupun baru sahaja bermula…

Kes 3: “Aku tak sempat baca habes dowh. Amek MC ar beb, ape laie… tipu sunat”

Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan. Ini adalah hari, yang mereka tidak dapat berbicara (pada hari itu), dan tidak diizinkan kepada mereka minta uzur sehingga mereka (dapat) minta uzur. Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan. Ini adalah hari keputusan; (pada hari ini) Kami mengumpulkan kamu dan orang-orang yang terdahulu. Jika kamu mempunyai tipu daya, maka lakukanlah tipu dayamu itu terhadap-Ku. Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan. [QS 77:34-40]

Ulasan saya: Oh generasi pewarisku… Cetek sungguh akalmu. Sehingga sanggup diperkotak-katikkan sistem keilmuan ini untuk meneruskan agenda nafsumu. Ingatlah, rakan mu mungkin tak tahu, pensyarahmu mungkin juga pura-pura tak tahu, namun Allah Maha Mengetahui… Itu perumpamaan terus, yang umum sudahpun mampu menjangkakan apakah bidasan Allah pada si pembohong. Yang lebih relevannya, tikamana kamu mampu dan sempat menipu di saat-saat akhir lantaran tidak cukup bersedia, saya bawakan kisah ini dari kalamullah untuk renungan.

Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepadamu (hai orang kafir) siksa yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata: “Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah“. [ QS 78:40]

Langsung lihat sahaja kata-kata si kafir. Tatkala dikejutkan dari matinya dan dipanggil menghadap Allah. Tika itu, bisakah kamu membisikkan kata-kata rayuan untuk penangguhan hari hisab!!

Allahu ‘alam
Abu Safiyyah

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: