jump to navigation

Genting. October 9, 2008

Posted by ibnukhair in Mutiara Abi, Tazkirah.
trackback

Yamaha kapcai menderu masuk perkarangan kampus. Lengang. Mana pergi keletah remaja meningkat dewasa? Selalunya, ada saja kelompok kecil manusia berjalan lenggang dengan pelbagai gaya. Dengan mulut terkumat-kamit dan telinga yang disumbat semacam benda kecil. Harapnya berzikir, namun acapkali yang kedengaran adalah muzik picisan. Kurang pula aksi tepuk tampar manusia berlainan jantina. Haii. Aidilfitri masih bersisa. Tidak pula kelihatan kelibat hilai tawa budak muda. Entah kemana hilangnya.

.

Tika Dzuhur memanggil, mata melirik sambil langkah menghayun deras. Di sana sini terlihat wajah semacam serius. Tangan seakan ketat memegang cebisan helaian nota. Mulut masih terkumat-kamit. Sesekali kepala yang tak gatal digaru. Sesekali pula mata cuba dibesarkan. Mengantuk agaknya. Berjalanpun agak fokus. Langkah diatur kemas. Terkadang berhenti, membelek mencari sesuatu dibalik timbunan kertas yang dipeluk erat. Kemudian, perlahan langkah disambung. Genting!

Saya masih bekerja. Siswa dan siswi juga sudah pulang dari cuti. Sindrom apakah ini? MMU yang senantiasa dengan bunyi riuh rendah dan hiruk pikuk masyarakat moden, kini sunyi sepi. Peralihan suasana yang seharusnya menginsafkan. Gambaran awal, desus hati kecilku…

Ini baru gambaran kosong hari peperiksaan di dunia. Hari para mahasiswa diuji. Hari melihat apakah mereka sudah cukup bersedia. Adakah nota sudah habis dibaca, rumus sudah lumat di kepala, dosa lalu diganti segunung doa. Lenyap seketika gelak tawa. Keseriusan mewarnai riak muka. Saya hanya memerhati.Suatu sinopsis betapa jika peperiksaan sebegini sudah sedikit menghadirkan suasana gerun, apatahlagi hari yang tercoret kisahnya begitu banyak dalam Quran al kareem. Jika hari peperiksaan di dunia hanya menghadirkan sejumlah manusia yang kecil dengan pemeriksa dan pengawas peperiksaan yang juga sedikit, hari itu kelak bakal memperlihatkan perkumpulan manusia pelbagai generasi. Tidak terhitung dengan angka ciptaan manusia tika ini. Pelbagai ragam dan aksi. Bergantung pada amal masing-masing. Dan malaikat juga. Yang tika ini menghuni penuh langit dengan jarak antara satu sama lain dikhabarkan hanya 4 jari. Memerhati keras. Mereka hanya menunggu perintah dari yang Empunya.

.

Dua minggu periksa. Dua minggu juga bakal menyaksikan sedikit peluh kerajinan, keringat yang berbaki diperah habis-habisan. Itu cerita yang mungkin boleh diubah hasilnya. Jika gagal, mungkin peperiksaan uji semula mampu membuahkan hasil yang lebih baik. Atau terkadang, ada yang berani “menipu diri” dengan sakit buatan justeru mengharap nasib lebih baik dalam periksa uji semula. Gred A masih dalam harapan barangkali. Kelihatan seperti satu tindakan bijak. Walhal, tanpa disedari nista itu bakal menghuni perut anak bini bilamana keputusan membuahkan kerjaya yang baik kelak.

Itu cerita dunia. Yaumul masyar lain natijahnya. Tiada istilah supplementary, MC, tengok-tengok sebelah, study last minute. Suasana pasti lebih genting! No turning back!! Adakah tika itu kita mampu melangkah tenang di tengah deretan kelompok manusia. Atau tangan masih mahu memegang nota, bersembunyi di belakang entah siapa, leka menghafal jawapan yang bakal dipersembahkan tika Rabb memanggil nama. Allahu ghayatuna. Ar-rasul qudwatuna. Al Quran dusturuna…. itukah skema jawapannya.  Atau bagaimana ya agaknya.

Cukuplah cerita perumpamaan yang terbentang di depan mata. Atau kita masih dungu mengitung hari…

Abu Safiyyah 

 

 

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: