jump to navigation

Warkah Buat Seorang Pemain Bola.. March 23, 2009

Posted by ibnukhair in Mutiara Abi.
Tags: ,
trackback

Dahulu, saya seorang pemain bolasepak tegar. Hingga jika borak dengan emak tercinta, pasti kata seloroh ini keluar dari mulutnya.

Ko ni Ngah, memana bola aje kerjenya. Muka pun dah naik hitam legam tu. Boleh makan ke bola tu?

Kini, saya masih bermain bola. Cuma persepsinya sedikit berbeda.  Saya melihat bola tidak lebih sebagai satu wasilah membawa manusia untuk memahami kesyumulan Islam. Ibadah atau tidak bolasepak ini, kita berhak menentukannya. Hmm, ada juga pembaca menegur, “Sir, lately post sir nampak emo je.. “. Justeru, jangan baca warkah dibawa sebagai luahan hati, tapi lebih kepada perkongsian pengalaman. Oh ye, sajak sebelum ini saya tulis sebab kesedihan “hilang suara” tatkala sepatutnya menyampaikan syarah ISK. Hmm.. kerugian buat seorang dai’e.

Kepada budak-budak bola, saya coretkan ….

Assalamu’alaikum Warohmatullah…

Muga warkah ini dapat dibaca sehingga ke akhir bicara dengan penuh penghayatan. Abang mendo’akan agar rahmat dan hidayah Allah senantiasa mengiringi adik-adik yang abang hormati hendaknya.

Soccer player silhouette

Adik-adik yang dikasihi,

Realiti hari ini,

Kita mangsa keadaan. Musuh-musuh mendidik anak-anak orang Islam dengan ideologi yang bertentangan dengan Islam, berlindungkan pelbagai nama dan kelubung. Sekiranya masih ada sedikit iman dalam diri mana-mana muslim, masih ada rasa sayangkan agama yang dapat memeliharanya dari keluar dari agamanya, mereka akan menjadi korban pula kepada kepalsuan dan pelbagai topeng. Masyarakat sentiasa disibukkan dengan kepayahan mencari sesuap makanan. Akibatnya mereka menjadi penat dan letih dengan perut dan seks dan tiada masa lagi untuk mendengar nasihat dan petunjuk atau kembali kepada agama.

Mereka mencanangkan bola sebagai idola keTuhanan. Dengan ia, mereka telah mengapikan permusuhan dua negara, persengketaan antara pemain, menempel dalam kehidupan seorang Muslim sehingga tiada apa yang lebih indah dari bermain bola saban hari. Makan bola, minum bola, tidur bola. Kegilaan atas nama bola acapkali menidakkan ketaatan menunaikan hak Allah, malah lebih teruk berjaya mendominasi hala tuju hidup mereka yang gah bergelar Muslim.

Namun, abang secara umumnya, malah kita secara khususnya melihat ianya tidak lebih dari satu cara beribadat kepada Allah, satu cara jihad dan dakwah dalam masyarakat kontemporari. Memahami betapa cintanya Allah pada hambanya yang kuat (kowiyyul jism) menjadikan kita bersungguh bermain bola. Dan apa saja yang mampu membantu memperkuatkan ukhuwah Islamiyah di antara kita serta kekuatan Islam harus dirai. Tegas kita, kiranya permainan bola ini hanya menalakan pemikiran kita kepada satu kesanggupan mencerai-beraikan ikatan kasih sayang, melalaikan solat, menanam benih rasa syak dan umpat keji demi satu kemenangan duniawi, maka KITA TIDAK AKAN SANGGUP SAMA SEKALI!!

Kita laungkan sekali lagi,

“Allah matlamat kami, Rasulullah ikutan kami, Jihad jalan kami !!”

Dengarkan Firman Tuhanmu,

Allah berfirman dalam kitab suci-Nya,

“Demi Masa. Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan orang-orang yang berwasiat (nasihat-menasihati) dengan kebenaran dan berwasiat dengan kesabaran.” (Al-‘Asr 103:1-3)

Setiap manusia berada di dalam kerugian. “Kecuali orang yang telah menyempurnakan kekuatan ilmiahnya dengan beriman kepada Allah dan menyempurnakan kekuatan amalannya dengan mengerjakan ketaatan kepada Allah.” Inilah kesempurnaan pada dirinya. Kemudian, dia juga perlu menyempurnakan orang lain dengan menasihati dan menyuruh mereka untuk melakukan perkara yang sama untuk kesempurnaan iman dan amal.

Untuk memiliki segala kesempurnaan tersebut, kuncinya adalah kesabaran. Individu tersebut menyempurnakan dirinya dengan ilmu yang berguna dan amal yang soleh dan menyempurnakan orang lain dengan mengajar mereka perkara yang sama dan berpesan agar mereka bersabar di dalam melaksanakan perkara tersebut.

Adik-adik yang dihormati,

Pesanan Salafus Soleh,

Bukalah hati kalian, rungkaikanlah belenggu dan bebaskanlah hati kalian dari
ikatan, supaya dia terbang dan melayang tinggi bersama rangkap-rangkap puisi Ibnu al-Mubarak. Pesanan ikhlas buat rakannya ahli ibadah yang zuhud, al-Fudhail:

Wahai orang yang sedang beribadat di dua tanah haram,
Jika kamu melihat kami,
Nescaya kamu faham bahawa kamu hanya bermain-main di dalam ibadahmu,
Orang-orang itu membasahi lehernya dengan air mata,
Sedang tengkuk kami berlumuran dengan darah,
Dia memenatkan kudanya di dalam sia-sia,
Sedangkan kuda-kuda kami penat di hari peperangan,
Kamu berbau harum dengan minyak wangi,
Sedangkan minyak wangi kami, adalah peluh kuda
Dan debu yang terbaik di medan peperangan,

Telah datang kepada kami sabda Nabi kita
Kata-kata yang benar, tepat dan bukan dusta:
“Tidak akan bertemu debu kuda pada hidung seseorang, dengan asap neraka yang menyala”
Kitab Allah ini telah menyebut di hadapan kita bahawa “orang yang mati syahid itu tidak mati” ini bukan satu dusta

Titik Kekuatan

Nasihat A ada benarnya. Pesanan K ada isinya. Kata-kata W punyai hikmahnya. Lontaran Ad punya pengajaran tersendiri. Kita katakan, siapa saja yang melaungkan kata kebenaran, pasti akan kita sambut dengan penuh semangat.

Setelah sinopsis, Firman Allah dan bait sajak salafus soleh, abang menyimpulkan dengan satu ketegasan,

“Ingatlah duhai adik-adikku, medan khayal tidak sama dengan medan kata-kata. Medan kata-kata tidak sama dengan medan amal dan tindakan. Medan amal tidak sama dengan medan jihad. Medan jihad yang salah tidak sama dengan medan jihad yang sebenar yang menuju ke matlamat yang dikehendaki Allah dan ditunjukkan oleh Rasulullah SAW”

Kita bukan pemain bola biasa. Kita mewar-warkan bahawa agenda kita adalah agenda membawa masyarakat kembali kepada penghayatan Islam. Kita tidak hanya berkhayal kosong. Malah kita amat komited dengan laungan azimat itu.

Justeru, titik kekuatan kita hanya satu. Memahami dakwah ilaAllah melalui sunnatullah yang dipelopori kekasihNya Rasulullah SAW dengan sesungguhnya sahaja yang akan menyelamatkan kita dari topengan palsu yang memungkinkan kita menggadaikan halatuju. Justeru, usah bicara pasal menang dan gemilang jika kita tidak bersungguh memperbaiki diri malah lebih teruk, terkesima dan terjelepuk dengan tipu helah si yahudi.

Agenda Kita.

pemain-bolaInsyaAllah, kita sebaik mungkin merai minggu peperiksaan dan kesibukan yang ada kerana Islam menuntut kita jadi pelajar yang cemerlang. Namun, kita juga merai masa lapang yang ada dengan penyusunan jadual yang berkesan. Kita percaya tiada kontradiksi antara bolasepak dan tugas kita sebagai seorang pelajar apatahlagi seorang yagn bergelar Muslim. Tujuan kita bukan sahaja melahirkan seorang pemain bola berkualiti malah lebih hebat dari itu iaitu seorang MUSLIM!!  Justeru, seperti yang abang tegaskan, medan amal tidak sama dengan medan kata. Ianya menuntut pengorbanan yang lebih.

Kurangkan kata-kata. Mungkin tanpa kita sedari mengguris hati rakan. Bukan itu yang Islam mahu. Kita persiapkan diri kita dengan ilmu dan qiyamullail tanda muroqabah diri pada Tuhan yang Esa. Namun, kiranya, program sekali sebulan ini kita lihat sebagai remeh..atau ada yang terdetik di dalam hati, alamak nak main bola kena qiam ke, maka abang katakan kepada mereka, inilah titik kekuatan kami !!

Jika sebulan sekali mendalami majlis keilmuan dan menambah iman di hati ini masih membuatkan kita beralasan seribu, mungkin sudah tiba masanya kita ikhlas tanyakan pada diri..

“Apa ertinya saya menganut Islam ?”

Ikhlas,
Abang K.
“You’ll Never Walk Alone”

Advertisements

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: