jump to navigation

Blogging: Ikutan atau .. July 17, 2009

Posted by ibnukhair in Tazkirah, Umum.
Tags: ,
trackback

Innal hamduillah, nahmaduhu wa nastaghfighu… Asyhadu alla ila ha illallah, wa asyhadu anna muhammadan ‘abduhu wa rasuluh….

Anak muda sasa sosok tubuhnya, tangkas ligat lasak geraknya, gemuruh dan gelora jiwanya, pantang tercabar.. Pemusatan  segala macam sifat positif yang pastinya menjadikan golongan ini begitu dinamik dan seterusnya menjadi lapangan sasar seribu satu macam agenda.

bloggingBlogging. Penjenamaan ruangan maya buat anak muda berekspresi. Terkadang ada yang (mungkinnya) secara segan silu mengalunkan papan kekunci menceritakan kisah hidup di balik dinding. Dari sekecil-kecil hingga ke sebesar-besar jalan hidup dilakar telus. Sesekali, ketawa pecah berderai tanpa suara yang kedengaran. Berwalikan ikonik kecil dengan gigi tersusun rapi, manis. Fikirnya, mungkin yang membaca akan gelihati. Tidak kurang juga yang bersumpah seranah, mengumpat keji dan mengadu domba, menjadikan ikonik merah dengan telinga sesekali menghamburkan gas berapi sebagai mangsa keadaan.

Mungkin blogging ini layaknya seperti diari hidup terbuka. Dengannya, bisa menjadi laksana selebriti Hollywood, barangkali. Orang membaca kisah hidup. Terkadang terdengar puja dan puji. Masakan hal peribadi seperti ini perlu disimpan sendirian. Itu fikir segelintir mereka. Tidak kurang juga yang menjadikan ia pentas gelanggang sumpah seranah. Cerca, maki hamun, mengadu domba jadi permainan harian. Memberi komentar tidak bernama. Melaga-lagakan jadi agenda utama. Adab dan akhlak letaknya ditepi. Aduh.. saya bicara tentang ummat ini.

Ramai juga yang terpengaruh ianya sebagai satu medium mengaut untung. Blogging for money! Lantas, matlamat menghalalkan cara. Bagi menarik jumlah masuk traffic dan hits yang banyak, suatu yang bersifat sensasi harus dicernakan. Terus, gossip yang mungkin 10% kebenarannya, gambar separa anjal, dan sesekali kutuk-mengutuk kedengaran menghias tajuk semata-mata mahu menarik minat anak muda yang sudah sedia panas untuk menilai dengan amarah. Parah.

Adalah agak kurang pintar untuk saya menidakkan manfaat blogging sebagai satu wadah mulia. Namun, adalah juga tidak bijak untuk anak muda terikut dengan arus bawaan teknologi. Kiranya ini berlaku, maka kita telah dengan tidak semenanya mengiyakan penguasaan golongan orientalis ke atas ummah yang sudah sedia lesu tidak bermaya ini. Apatahlagi jika golongan yang berbangga menggelarkan diri mereka seorang khalifah Allah turut sama termakan umpan dunia tanpa sempadan ini, lantas merancakkan pentas maya dengan tohmahan dan lenggok kata yang kurang enak didengar.

Justeru, harus difahami keterbatasan dan etika penulisan dari konteks agamawi yang luhur ini. Penceritaan kisah hidup yang mampu menggerakkan ummah ke satu titik yang lebih mulia harus  diraikan tanpa menidakkan bahawa sang sasterawan juga bertanggungjawab penuh terhadap penulisan mereka. Tersenyum saya terkenangkan satu tag popular e-mail sahabat yang saya kagumi..

“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan dimintai pertanggungjawaban tentang kepemimpinan kamu.” (HR Bukhari dan Muslim)

Nah. Seharusnya kamu (dan saya) sedar bahawa penulisan yang diwartakan mampu membawa kamu laju bertemu Rabbmu atau sebaliknya bisa menarik kamu tersungkur di pintu neraka. Sesekali, pastinya tiada salah menulis suatu yang ringan dan lucu. Saya juga meluangkan masa membaca kisah Ultramen dan Resaksa Gorgon bertempur di Stadium Sultan Mizan. Menghiburkan. Namun, akhirnya kotak fikir seorang dai’e harus terus berkisar kepada penyelesaian kemelut ummah. Menulis tanpa jemu mengesani hidup si pembaca dengan penuh kasih dan sayang.

Proudly_Muslim_Blogger_by_ademmm

Saya sudah lama ingin menulis tentang ini. Dan ianya diperkuatkan bila saya menjumpai nasihat seorang dai’e muda. Ringkas tapi cukup berkesan. Pesannya..

“Setiap penulis pasti akan mati dan berlalu, tapi waktu akan mengabadikan apa yang dia tulis itu, maka, jangan menulis dengan tulisan tangan anda, selain yang membuat anda bergembira pada kiamat ketika melihatnya…”

Sesiapun kamu, kamu berhak menilai semula letak susunnya agama dalam kehidupan. Saya (dan kita hendaknya) berharap bahawa ummat ini melihat dunia maya ini sebagai satu peluang. Peluang untuk si dia tersenyum bila dipanggil bertemu Tuhannya.

Allahu’alam…

Fastabiqul KHAIRat!!

Salam Jum’atil Mubarakah,
A.S.

Advertisements

Comments»

1. azril'kiara - July 17, 2009

bakal mengumpulkan tokoh2 bloggers pd bila2 masa di Shah Alam..
tunggu surat jemputan !


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: