jump to navigation

Perhatian… Perhatian… July 2, 2010

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Jalan Da'wah.
add a comment

Assalamu’alaikum Warohmatullah..

“Perhatian. Perhatian kepada semua pelanggan. Kepada sesiapa yang kehilangan anak perempuan berbangsa Melayu memakai baju berwarna kelabu, sila hadirkan diri segera ke Kaunter Informasi di tingkat bawah. Sekian, terima kasih.”

Safiyyah.. Ooooo Safiyyah… Jangan buat lagi ye sayang….

If that announcement had already spurred our adrenaline to pump faster. This should be even worse!!

“Kepada mak ayah yang anaknya Polan binti Si Polan.. dulu kekecik tidak dijar mengaji, menutup aurat, bersolek ala biduanita bla bla bla, sila tampil ke hadapan. Anak kamu cari ni!!!”

Seraya itu, semua mata memandang. Baik yang sedang menghentam kepala tidak hehenti, berjalan kaki di atas mahupun si jubah putih dengan cahaya berseri. Sang Malaikat yang setia dengan cemeti merengus kegarangan. Kamu yang sedang mengukir senyum meniti pintu masuk ke Jannah terkedu. Langkah kaku. Kerna itu laungan yang pastinya bakal menghumbankan dirimu ke alam serba azab.

Allahu’alam. Mungkin dialognya berbeza. Tapi, begitulah lakaran kesudahannya. Buat aku dan kamu kamu. Bait Muslim adalah tanggungjawabmu. Sungguhpun,  kiranya telah datang rasa mengalah mahupun dukacita dan semacam perasaan sekelas dengannya, terpaksa dengan kudrat yang ada gagahkan diri berjuang sesungguhnya. Jangan diabaikan pendidikan buat mereka.

Oo Safiyyah.. oOOo Uswah permata hatiku..
Ooo Zunida buah hati kesayanganku..

Aku nukilkan peringatan ini buat kalian. Mudah-mudahan, kalian turut sama membantu. Moga-moga, di sana nanti.. kalian berteriak.. Melirik dengan senyuman penuh makna. Nah itu ayahanda kami… Itu kekanda penunjuk jalanku.. Mari abi, kita bina mahligai bersama!

A.K

Advertisements

Ummi, kenapa tinggalkan Safiyyah? June 24, 2010

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Celoteh.
8 comments

“Mi, nape gal yah?” seru anak sulung saya pagi tadi. (Ummi, kenapa tinggalkan Safiyyah?)

Tergamam saya seketika. Saban hari, umminya terpaksa memecut ke tempat kerja yang terletak kira-kira 37km seawal pagi. Mengejutkan anak kecil tika ayam masih mamai-mamai melagukan kokoknya sepertinya kurang belas ihsan. Justeru, Safiyyah yang masih nyenyak kepenatan terpaksa ditinggalkan dengan mimpi indahnya. Cuma kali ini lain responsnya.

Safiyyah menghayati Solidariti Ummah - Perhimpunan Aman Kedutaan Turki

Umurnya yang belum sampai 3 tahun sudah mengerti jatidiri kemanusiaan. Saya lantas berdo’a agar zuriat saya ini bisa membesar dengan misi yang kental menjadi barisan pejuang untuk agamanya.

Barangkali, bisa sahaja saya nukilkan dari kisah ini pertanyaan tentang apakah yang menyebabkan insan yang sudah akil baligh, sempurna didikan akalnya mampu melakukan perkara di luar norma kemanusiaan sedangkan anak kecil ini… Hmm.. tentang pelbagai hakikat jahiliyah alaf baru saban waktu meniti bibir. Namun, saya kira para pembaca sudah begitu arif.

Mari saya ketengahkan tentang satu sisi bicara yang lain.

Terkadang kita ter (more…)

Memoir Da’wah I November 13, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Jalan Da'wah.
Tags: , ,
6 comments

Peserta terbaik Mukhayyam ISMA Zon Selatan kali ini bagi tahun 2009 dengan tema “jiddiyah” adalah kapten bola kita semalam, merangkap ketua pasukan at-Tajarrud..” umum Kem Komandan bersama, al-akh Arif.

Telingaku cuba menangkap kemas. Punggung yang baru hendak dilabuhkan setelah pulang dari mendapatkan hadiah kumpulan kedua terbaik sepanjang perkhemahan kali ini hampir saja tersasar dari tapak tujunya.

Pemilihan kali ini berdasarkan “jiddiyah” yang ditunjukkan oleh kapten kita, sungguhpun diberikan team separuh kuyu, beliau tetap berusaha keras di atas padang.. ” pandai sungguh Arif mengatur kata. Entah ya entah tidak.

Di jemput akh Khair untuk menerima sedikit buah tangan..” ujar Arif makin bersemangat.

Bola Mukhayyam ISMA Zon Selatan

Rasa Kerdil

Jiddiyah = Kesungguhan = Keseriusan = Kerja sampai nak ‘mati’. Anugerah bukan untuk dikecapi. Bahkan untuk diteladani. Anugerah bukan untuk dijaja tetapi ianya lebih kepada seruan agar lebih bertanggungjawab.

Saya merasa begitu kerdil. Masakan bisa dianugerah satu memoir yang bermakna di hadapan barisan murobbi yang bukan calang-calang hebatnya. Ada yang bakal mencecah 50-an tapi lagak di padang tempur gaya Laksamana belasan tahun. Masih ramai yang lebih layak. Ada yang sudah beranak 13, namun fokusnya tidak sedikitpun lari dari as-solah dakwah. Justeru, saya kejapkan pijak di bumi yang nyata.

Realitikan !

Sepanjang jalan pulang, fikiran menerawang jauh. Pengumuman Arif tatkala Mukhayyam melabuh tirai adalah satu amanah. Sukar justeru perlukan kesungguhan. Sikap bermalas harus ditolak jauh. Tidur yang panjang harus dikejut. Motivasi harus terus utuh. Tarbiyyah dzattiyyah perlu cepat diposisikan setepat dan sepantas yang mungkin dalam keperibadian harian. Orang putih kata “Live up to expectation!

Jiddiyah dalam arena dakwah harusnya menuntut kerahan tenaga yang tersusun. Kerja di ofis dengan perancangan kedoktoran yang masih belum selesai perlu seimbang dengan lajunya derap tapakan di atas jalan dakwah. Biah sekitar rumah tangga yang sudah menjejak usia 3 tahun harus juga mendapat perhatian secukupnya. Apatahlagi dengan si kecil yang semakin petah bicaranya dan keahlian yang akan semakin bertambah sedikit masa lagi. Tawazun dalam kesungguhan.

Saya lebih terpandu. Ini barangkali yang orang dulu-dulu katakan sebagai blessing in disguise.

Mukhayyam ISMA ZOn Selatan

Petanda Baik

Adanya yang terbaik tidak memaknakan yang lain tidak bermutu. Saya lebih cenderung menggambarkan bahawa di sana ada si nombor dua dan yang lainnya menolak begitu kuat. Menjadikan persaingan lebih sihat. Benar, kita tidak menginginkan sebarang penghargaan untuk memartabatkan kembali kemuliaan dakwah ini, namun di sana ada ibrah yang wajar disyukuri.

Budaya menunggu. Budaya biar orang lain buat dulu. Budaya berpada dengan apa yang ada. Budaya asalkan buat. Ini budaya yang mungkinnya budaya kita dan harusnya kita ikhtiarkan penyisihannya dari kamus hidup. Sudah lupakah kita ungkapan keramat,

“Tiada ithar (mementingkan saudara) dalam perkara soleh!”

Saya jujurnya mengharapkan ianya bukan retorik. Ianya menggambarkan sekumpulan masyarakat dakwah yang faham erti kesungguhan dalam pengorbanan. Saya positif. Saya yakin bahawa yang lain punyai jiddiyah yang bahkan lebih dari diri kecil ini. Nah. Kiranya ini berlaku pada semua da’ie, tidakkah ini suatu sisi pandang yang wajar disyukuri?

Muhasabah

Ini bukan hanya satu lagi dari deretan cerita perihal si dai’e kaki bola. Ia perihal susuk tubuh yang senantiasa inginkan kemuliaan dalam perjuangan. Ianya darah pejuang dan roh baru yang mengalir dalam diri. Dihambur dengan penuh kasih sayang untuk dinikmati. Aura kesungguhan, percikan imani yang ingin dikongsi.

Ayuh para dai’e. Paradigma bermalasan buangkan jauh. Usah diambil enteng perihal kecil biarpun ianya sudah sinonim dengan kehidupan. Biar sekecil manapun ia pada pandangan manusia, bisa sahaja ia menjadi besar di hadapan Rabbul Izaati barakah jiddiyah yang tertanam utuh. Tunggu apa lagi?

Terus Jiddiyah,
A.S.

Allahu al-Musta’an October 17, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, MyUsrah.
Tags: ,
2 comments

Safiyyah Family Ramadhan 1430HSajak 2 tahun 1430H

Muka depan pembalut cekedis untuk rakan sepermainan. Moga do’a mereka membuka bahagia di hari mendatang. Sedang berkira-kira banyak perkara. Beriman bahawa Allah pasti akan berikan yang terbaik buat kita.

Takdir Milik-Nya, Usaha Kita Punya

“Rasulullah saw mengajar kami beristikharah pada semua perkara sebagaimana baginda mengajar satu surah daripada Al-Quran. Kemudian hendaklah ia berdoa dengan membaca:

Wahai tuhanku, aku memohon kebaikan dengan ilmuMu dan memohon kekuatan dengan kekuasaanMu. Dan aku memohon daripada kelebihanMu yang amat besar. Sesungguhnya Engkau sahaja mampu segalanya dan aku tidak mampu dan Engkau amat mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui. Engkau mengetahui segala perkara ghaib.

Wahai tuhanku sekiranya engkau ketahui bahawa perkara ini adalah yang terbaik buatku dalam perkara agamaku, didalam kehidupanku serta kehidupanku selanjutnya, maka takdirkanlah perkara itu untuk ku serta permudahkannya untuk ku dan berkatilah aku padanya. Sekiranya Engkau ketahui bahawa perkara ini adalah bukan yang terbaik buatku dalam perkara agamaku, di dalam kehidupan ku serta kehidupan ku selanjutnya, maka jauhilah daripadanya serta takdirkanlah yang terbaik buatku serta berkatilah aku. Berikanlah kebaikan di mana saja aku berada dan jadikanlah aku ini orang yang redha atas ketentuanMu.”

Ya Allah permudahkan masa yang mendatang buat kami sekeluarga. Moga umur yang diberi penuh dalam barakah. Ameen.

Allahul Musta’an,
SKKR.


Promosi Seumur Hidup October 2, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Celoteh.
Tags: ,
add a comment

Ini bukan cerita promosi perabot. Hari raya dah masuk minggu kedua. Juga bukan promosi tiket kapal terbang AirAsia ke Old Trafford. Ia cerita pembugaran dan rejuvenasi kehidupan.

Sketsa Pagi Sabtu

“Ummi bawak plastik apa tu?”

“Ni haa.. ambikkan belon tuk Safiyyah. Tumix buat promosi, bagi perencah ajinomoto sekali ni”

“Bukan ke ajinomoto termasuk dalam barangan yang kita boikot?”

“….”

“Hmm.. dia nak promosi lah tu. Biasalah, mesti rugi banyak dah kene boikot. Nak kasi nama up balik, kenelah bagi percuma.. “

“Samalah apa-apa produk lain pon yang. Maggi, Bata, Colgate, Pampers… walaupon generasi seperti kita dah kenal dan melekat dah kat kepala sejak kecik lagi, belum semestinya generasi muda macam Safiyyah akan terus kenal produk produk tu. Kena selalu dan terusan dibuat promosi dan iklan. TV, media cetak dan sebagainya.”

“Kalau tak, boleh bungkus bisnes dibuatnya.”

Itu ceritera Sabtu lepas. Usai berbelanja barangan dapur untuk resepi rumah separa terbuka, kami berbual seperti biasanya. Dan seperti lazimnya, kehidupan yang berlalu pantas di depan mata harus disaling kaitkan dengan bisikan ruhiyyah. Kacamata agama pendeknya. Agar ia membekas kekal. Terpasak dalam akarnya, mengesani dan mempengaruhi lagak seharian.

Promosi Beragama dalam Kehidupan

Alaa.. abang Ngah dah besau panjang maknya. Dah masuk U pun. Takda apa nak dirisaukan lah. Pandailah dia jaga diri tu….

Sepertinya pernah didengar klise di atas. Bujukan si abah. Harapan dan kepercayaan menggunung yang dibahukan kepada anak kesayangan. Pun begitu, kepercayaan yang sedemikian kerap bertukar menjadi rengusan tak sudah. Didikan beragama yang seolah terhenti pada satu ketika mungkinnya kelak kan memakan diri. Saya kerap berhadapan kes seperti ini. Siswa yang kononnya sudah bijak mengatur urus kehidupan. Akhirnya tertewas kerana putusnya tarbiyah keTuhanan. Menyangka diri sudah mendap dan tepu dengan ilmu agama menjadikan mereka bersahaja dalam aspek keazaman memperbaiki diri setiap masa.

Abi, Jangan Lupa Tarbiyyah Kita Tau

Abi, Jangan Lupa Tarbiyyah Kita Tau

Hal ini tidak terkecuali buat sang dai’e. Agak dangkal meletakkan sangkaan anak-anak kita mampu terus thabat dalam jalan ini tanpa pantauan yang menyeluruh. Panji da’wah harus terus mapan berkibar dan seharusnya dipastikan semakin tinggi. Justeru, anak-anak kita ini tidak harus jemu ditarbiyyah selagi nyawa dikandung badan.

Kerisauan saya singgah tatkala melihat mutu pemuda pemudi Islam yang semakin sirna. Tragiknya, pabila melihat ayah berketayap putih dan ibu bertudung labuh. Masakan cetakan anaknya sedemikian rupa. Justeru, buat ibu dan ayah di luar sana, nasihat saya teruskanlah mengesani anak kita sehingga salah seorang di antara kita mendapat panggilanNya. Kerapkan, laburkanlah barang sesen dua menelefon anak mahupun ziarah bertanya khabar.Ia tidak sahaja untuk anak-anak, bahkan dalam konteks lebih luas meliputi timbal balik suami isteri, majikan dan pekerja, anak dan ibubapa.

Kita punya Harapan Besar

نُرِيْدُ دُعَاةَ مُسْلِمِيْن لَا مُسْلِمِيْن فَقَط

Kita mahu menjadi du’at (pendakwah) untuk orang Islam bukan menjadi orang Islam sahaja

Kita punya mimpi indah. Ingin melihat sinar Islam menerangi alam. Ini bukan cerita dongeng. Ia suatu kepastian yang dijanjikan. Makanya, kerjanya pasti menuntut komitmen yang tinggi dan tiada kesudahan. Sambung bersambung merentas generasi. Kita bukan memasarkan produk biasa. Kita punya jenama yang amat hebat cetakannya.

Promosi Islam tidak akan terhenti setakat tarbiyyah kendiri.
Promosi Islam tidak pula melambat tatkala rumahtangga Islam sudah tegak berdiri.
Tidak juga promosi ini terhenti tatkala masyarakat sudah mula memerhati simpati.
Perlu terus diperhebat tatkala khilafah sudah kukuh berpaksi.
Nah, jangan dilupa tatkala puas hati memamah diri, pastikan tragedi lama berulang kembali.

Ayuh sahabat yang saya kasihi, hidupkan promosi ke arah amal Islami tanpa mengira sempadan masa, geografi, dan generasi. Makin hebat si penjual, makin hebat penerimaannya. Bahu membahu, kukuhkan saf… ayuh kita martabatkan kembali produk ini kembali ke tangga asalnya.

Al-Islam Huwal Hal !!

Wassalam,
A.S.

Taqabbal Allahu Minna Wa Minkum, Eid Mubarok. September 17, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Jalan Da'wah.
Tags: , ,
add a comment
السلام عليكم و رحمة الله

الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمداً عبد الله ورسوله

Puji-pujian buat Allah SWT, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Muhammad SAW seisi keluarga, sekalian para sahabat dan mereka yang mengikut jejak langkah di atas jalas suci ini dengan penuh ketenangan.

Dengan kesibukan beraktiviti dan sebagainya, membuatkan saya seketika terlena tentang Ramadhan yang semakin labuh tirainya. Tarbiyah kendiri yang tersisih mana mungkin terganti dalam baki Ramadhan yang mengintai tetingkap keluar. Saya masih mengejar seperi cerita lama. Entahkan dapat bersaing entahkan tidak. Esok sudah pingin berangkat pulang ke kampung halaman yang tidak dijengah berbulan lamanya.

Seketika tergamam. Bergenang air mata membaca perihal sosok kepahlawanan sehebat al-akh as-Sheikh Farag Naggar nukilan as-Sheikh Ustadz Halim. Masakan tidak. Kehebatan dan gambaran perjalanan penuh liku dan kesetiaan tergambar secara hidup sehingga Allah memangilnya tanggal tarikh keramat 09.09.09.

Hina diri ini. Entah. Mampukah sampai ke penghujung jalan, terusan thabat mengumpulkan barisan pemuda berjiwa besar. Dengan pelbagai halangan yang sudah mula menonjolkan diri ditambah keengganan diri memberikan hayunan penuh di atas jalan ini pastikan lebih menyukarkan. Saya mengerti. Justeru, dipohon dari Rabbul izzati, berbekalkan himmah ‘aliyah yang masih bersisa untuk terus disungguhi jalan ini. Muga pemergian beliau akan terus diganti dengan malahan berjuta lagi keperibadian yang sama tara hebatnya.

Antara frasa ungkapan as-Sheikh yang memberi kocakan dan himpitan menyesakkan dada lantas menggerakkan fungsi bebola mata merembes kacaan genangan air mata..

Ustaz Farrag Najjar menceritakan tentang kelebihan ibunya dengan berkata,
“Aku berdiri di depan seorang wanita seolah-oleh aku berdiri di hadapan salah seorang pemimpin yang bernas. Aku mendengar, menghormati, membenarkan dan aku tidak mempersoalkannya. Pada ibuku terdapat himpunan nasihat-nasihat dakwah dalam bentuk kata-kata hikmat dan pengalaman-pengalaman lalu. Wanita adalah satu kekuatan seperti taufan yang melanda sekiranya dia berada di belakang anak-anaknya sambil mendorong mereka maju ke hadapan, seperti api yang dinyalakan di tengah-tengah kesejukan yang mencengkam”.

Saya terus dan pasti akan terus mendo’akan agar srikandi kesayangan mampu menjadi gudang rahim buat melahirkan keperibadian seperti ini. Ya Allah, muga Kau permudahkan….

Ini penulisan terakhir Ramadhan kami sekeluarga. Justeru, saya gagahi dalam keinsafan buat mewakili diri dan keluarga mendo’akan bait kegembiraan buat rakan pembaca yang sudah bersungguh menempuh Ramadhan 1430 Hijriah. Moga-moga tarbiyah Ramadhan kali ini memberikan impak yang lebih baik dari Ramadhan yang lalu. Akhirnya, kita bermohon agar Allah SWT menanam benih ketaqwaan yang menunjang jauh ke dalam hati buat menempuh hari mendatang yang pastikan lebih mencabar.

Safiyyah - Eid Mubarok 1430

Buat barisan para Murobbi, rerakan seperjuangan, ammu-ammu dan acik-acik, sahabat handai, adik-adik kesayangan dan seluruh warga Islam amnya, kami ucapkan

Eid Mubarok 1430.. Maaf Zahir Batin.

Taqabbalallah minna wa minkum, zanbun maghfuur wa amalun maqbuul.
[Semoga Allah menerima (amalan) dari kita semua, dosa diampunkan dan amalan diterima.]

تقبل الله منا ومنكم

Khair Razlan Othman
Tengku Zunida Tengku Yahya Shah
Safiyyah Khairah Khair Razlan

Mencongak Hari Mendatang September 14, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Sketsa Kehidupan.
Tags: , ,
add a comment

Kalendar Hijiriah menunjukkan 25 Ramadhan. Malam ini sahaja sudah 2 kali muntah. Tanda dah makin berumur agaknya. Alhamdulillah, Allah masih kurniakan Safiyyah sekeluarga peluang memperhebat amal sepanjang baki Ramadhan 1430 Hijrah ini.

Genap sudah 2 tahun hijrah umur kita. Allah masih sayangkan Safiyyah. Muga ada ruang dan peluang untuk Safiyyah turut sama menyumbang kepada kebangkitan agama dan ummah yang tercinta. Moga du’a ummi dan abi melihat mujahidah sulungnya ini menjadi barisan penerus perjuangan da’wah menunjukkan hasil sedikit masa lagi. Ameen.

Hehe, jangan tiru aksi di atas jika acik acik sedang memandu. Tapi pada yang beralasan takleh solat atas keta tu, pikir pikirkanlah ye. Oh ye, dah 6 hari di minggu terakhir Ramadhan ni. Jom iktikaf!

Usahlah abang membuang waktu.. mari menuju ke rumah Allah…

Salam 2 Tahun
SKKR

Duhai Dai’e … June 9, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Jalan Da'wah.
Tags: ,
2 comments

senyum

Duhai dai’e,
Senyumlah..
Sungguh, jalan ini jalan yang panjang..

Duhai dai’e,
Rakamkan karenah manusia yang kau temui,
Titipkannya jadi aset pengalaman berharga,
Siapun si dia,
Kalian berhak belajar sesuatu dari mereka..

Duhai dai’e,
Tsabatlah,
Ayuh kita tawani hati mereka dengan akhlak ini,
Jangan sesekali dibiarkan amarah menguasai,
Biar kita ditipu, dikeji, dimaki,
Hadiahkan aja dengan senyuman manismu,
Kerna mereka berhak tahu,
Kita insan berhati besar..

Duhai dai’e,
Nahnu kaumun ‘amaliyun,
Kalian pekerja Allah,
Kurangkan bicara, rancakkan kerja,
Ingat,
Jalan ini tidak pernah sunyi dari mehnah..

Apapun ia,
Ingat pesan ini….

Haza Min Fadli Rabbi !!

A.S.

Belia Berwawasan Penggerak Kejayaan May 15, 2009

Posted by ibnukhair in Aset Kehidupan, Jalan Da'wah.
Tags: ,
8 comments

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim. Segala rafak kepujian untuk Allah SWT, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam untuk habibullah, Rasulullah SAW, sekalian para sahabat R.A dan pengikut-pengikut mereka yang berpegang dengan jalan yang mulia ini.

“Belia Berwawasan Penggerak Kejayaan.” Begitulah tema sambutan Hari Belia Negara 2009 yang bakal berlangsung hari ini di bumi bersejarah Melaka nan indah. Justeru, saya mengambil kesempatan ini merakamkan Selamat Hari Belia kepada barisan pejuang belia khususnya yang beriltizam meletakkan dakwah kepada Allah sebagai misi dan agenda hidup mereka.

Seminggu berlalu sudah program Konvensyen Berakhirnya Agenda Zionis atau ringkasnya KBAZ. Baru hari ini sempat menukilkan sebahagian pemerhatian. Sibuk dikejar urusan kehidupan yang sudah tergendala berminggu lamanya. Kelihatan di alam maya sudah banyak nukilan hamburan pujian dan ucapan syabas dari kalangan peserta mahupun pemerhati bebas. Sememangnya keteladanan yang terpimpin seperti ini seharusnya mencetak deretan bait kata indah. Saya tidak mahu ketinggalan. Syabas PEMBINA!!

 

Himpunan Koleksi Aksi KBAZ

Himpunan Koleksi Aksi KBAZ

Saya cuba sedikit kritis. Persepsi saya melangkaui hari kejadian. Masih terngiang ungkapan seorang sahabat lewat halaqah di pelabuhan dingin Southampton tanggal 4 tahun yang lalu.

“Usrah sebenar bermula dengan Tasbih Kifarah dan Al-Asr”

Menjadi sebahagian dari PEMBINA memungkinkan pembaca mentafsir penulisan saya sedikit berat sebelah. Apapun, saya diajar untuk (more…)