jump to navigation

Pertarungan Sudah Bermula.. [Ep.1 – Muhasabah] February 20, 2010

Posted by ibnukhair in Jalan Da'wah, Tarbiyyah, Tazkirah.
Tags: , ,
3 comments

Projes Penjinakan

Hanya jauhari yang mengenal manikam. Begitu juga jiwa merdeka seorang Muslim yang sedar setiap detik hidupnya diwakafkan untuk memerangi agenda tersusun puak kuffar. Mengenali perilaku dan sifat agen jahiliyah membolehkan kewaspadaan maksima sang Muslim. Hakikatnya, pertarungan ini telahpun bermula sejak zaman Adam a.s dan kini keluar dengan pelbagai jenama yang begitu lunak malah menusuk lebih dalam ke dalam urat hati. Syeikh Ar-Rasyid menukilkan seni penjinakan yang keji ini dalam al-Muntalaq dengan bait kata indah.

merampas kecantikan lenggok bunga ’sarwa’[1]
menukar helang rajawali menjadi burung puyuh
mereka memperdayakan angkatan berkuda dengan irama merdu

lalu membenamkan bahtera ke dasar laut

mereka tidurkan kita dengan iramanya
dan memadamkan obor kita dengan tiupan nafasnya.”[2]

Lebih tegas, penyair tersohor, Syeikh Muhammad Iqbal menyelar si anak kijang yang menyorok ketakutan dengan pusinya.

Zaman satu bangsa yang hina
Akan ada ilmuan, sasterawan dan or­ang yang arif bijaksana!
Mereka kelihatan berbeza dengan pelbagai ideologi
tetapi semuanya sependapat dengan satu target:
Mereka ajar anak singa
agar menjadi kijang yang pengecut
dan mereka padamkan kisah-kisah singa pada bicara silam

Cita-cita mereka, menggembirakan hamba dengan perhambaan
Seluruh pengajaran mereka hanyalah penipuan cendekiawan.[3]

Penjenamaan pelbagai sentimen dan isu menjadikan anak-anak Muslim mengiyakan dalam diam. Individualistik, materialistik, hedonisme, feminisma, hak sama rata dan sebagainya. Mereka diajar untuk lena dalam putaran hidup belajar-konvo-kerja senang-beli rumah-tambah (more…)

Advertisements

Lajukan Langkahmu.. Jalan Masih Jauh! September 3, 2009

Posted by ibnukhair in Jalan Da'wah, Sketsa Kehidupan.
Tags: , ,
7 comments

fastabiqulkhairat1

Saya kira ianya fenomena yang agak memeritkan. Kebanyakan subjeknya orang kita. Orang kebanyakan menggelarkannya sindrom “orang Melayu”. Malahan, lebih memeritkan ianya turut menular pada jiwa mereka yang ingin berbuat kebajikan. Saya adakalanya begitu. Tulisan ini menuntut diri saya berubah. Jika anda terkesan, mari berubah bersama saya!

Tika pulang pasca Merdeka tempohari, kereta Kelisa tua saya menderu laju membelah angin pagi. 120 dan 130 menjadi nombor bidaan. Ada bicara butuhkan kesegeraan. Bergerak sesudah Subuh setelah peluk cium bersama keluarga tercinta.  Tidak selalu pulang ke kampung. Makanya, waktu yang sedikit itu harus dioptimumkan agar abah dan emak tidak berkecil hati.

Mengetahui jarak jalan yang masih panjang dengan bebanan usaha untuk mengekalkan kesegaran sehingga destinasi yang dituju tiba mengkehendaki saya untuk bersedia awal. Mengetahui kepentingan untuk berada tepat atau setidak-tidaknya dalam lingkungan 15 minit (frasa yang tidak sepatutnya menghuni kotak minda) dari aturcara penganjur menjadikan otak saya ligat menghitung kelajuan dan baki kilometer perjalanan. Ia cerita tentang asimilasi kepentingan sesuatu objek, kejauhan capaiannya serta reaksi sikap saya terhadapnya.

*****

Kring.. Kring….

Saya mengerling ke arah OMNIA lusuh. Tertera jam 08:50 pagi. Waktu Malaysia.

“Akhi, berapa orang nak ambil?” ujar seorang (more…)

Al-Imtihan – Sini dan Sana May 23, 2009

Posted by ibnukhair in Sketsa Kehidupan, Yaumut Taghabun.
Tags: , ,
4 comments

Rafak kepujian pada Empunya alam, hasbunAllahu wa ni’mal wakeel. Selawat dan salam buat Baginda SAW, penghulu kenabian.

Safiyyah diuji sekali lagi dengan simptom yang sama jam 5 pagi tadi. Kesian umminya saya tengok. Menggagahkan diri dalam penat untuk meladeni demam panas anak kami yang seorang ini. Sudahnya, Kelisa SE memecut laju membelah hening pagi. Alhamdulillah, sudah beransur pulih.

al-imtihan

Itu satu imtihan buat kami. Pagi ini pula, saya (more…)